TUJUAN DAKWAH : MENYELAMATKAN SELURUH MANUSIA

Penulis : Ustadz Muhammad Umar As Sewed

Tujuan dakwah Islam –sebagaimana telah diketahui bersama- adalah menyelamatkan seluruh umat manusia di dunia dan akhirat. Yaitu dengan mengajak mereka untuk mengesakan Allah dalam ibadah dan mengikuti ajaran Rasul-Nya Shallallahu ‘alaihi wasalam. Maka dari awal Islam ini datang adalah karena kasih sayang dan rahmat bagi seluruh manusia.
Namun ternyata manusia terbagi menjadi dua golongan: yang menerima dakwah ini dan yang menolaknya. Maka kita sebagai kaum muslimin yang menerima dakwah ini ketika menyaksikan para penolak dakwah keselamatan ini merasa kasihan. Mengapa mereka lebih memilih kebinasaan, adzab dan kemurkaan Allah Subhanahu Wata’ala di dalam api neraka daripada keselamatan?

Kita mendakwahi mereka seperti seorang yang menghalau serangga agar jangan masuk ke dalam api, tapi serangga bodoh itu tetap memaksa masuk ke dalamnya hingga binasalah ia.
Seperti apa yang telah digambarkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam dalam hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhu

إِنَّمَا مَثَلِي وَمَثَلُ أُمَّتِي كَمَثَلِ رَجُلٍ اسْتَوْقَدَ نَارًا فَجَعَلَتِ
الدَّوَابُّ وَالْفَرَاشُ يَقَعْنَ فِيهِ فَأَنَا آخِذٌ بِحُجَزِكُمْ وَأَنْتُمْ تَقَحَّمُونَ فِيهِ. (متفق عليه

Sesungguhnya perumpamaanku dan perumpamaan umatku adalah seperti seseorang yang menyalakan api, lalu binatang dan serangga berduyun-duyun datang kepada api tersebut. Maka aku berupaya menghalangi kalian, namun kalian memaksa masuk ke dalam api tersebut. (HR. Bukhari Muslim)

Maka kejengkelan kita, kemarahan kita dan dimulainya dakwah yang lebih keras terhadap mereka sesungguhnya didasari rasa kasihan kepada mereka.
Oleh karena itu, ketika Allah Subhanahu wata’ala memerintahkan untuk memerangi mereka pun, masih ada batas-batas yang menunjukkan rahmat Islam terhadap mereka.
Allah Subhanahu wata’ala berfirman:

وَقَاتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَكُمْ وَلاَ تَعْتَدُوا إِنَّ اللَّهَ لاَ يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ. البقرة: 190

Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kalian, (tetapi) janganlah kalian melampaui batas, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. (al-Baqarah: 190)

Ada dua kesimpulan penting dari ayat di atas:
1. Orang-orang yang diperangi adalah orang-orang kafir yang memerangi kalian.
2. Dalam memerangi mereka tidak boleh melampaui batas.

Ayat lain yang semakna dengan ini adalah firman Allah Subhanahu wata’ala :

…فَمَنِ اعْتَدَى عَلَيْكُمْ فَاعْتَدُوا عَلَيْهِ بِمِثْلِ مَا اعْتَدَى عَلَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ مَعَ الْمُتَّقِينَ. البقرة: 194

…Oleh sebab itu barang siapa yang menyerang kalian, maka seranglah ia, seimbang dengan serangannya terhadap kalian. Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah, bahwa Allah beserta orang-orang yang bertakwa. (al-Baqarah: 194)

Dalam ayat ini pun terdapat dua kesimpulan penting di atas:
1. Diperintahkan untuk memerangi orang-orang kafir yang menyerang kalian.
2. Diperintahkan untuk memerangi mereka dengan seimbang dan tidak melampaui batas.

Diriwiyatkan dalam Shahih Bukhari bahwa Asma –anak Abu Bakar ash-Shiddiq—berkata: “Ibuku yang bernama Raghibah yang masih dalam keadaan musyrik datang kepadaku di masa Nabi Shallallahu ‘alaihi wasalam, maka aku bertanya kepada Nabi: “Wahai Rasulullah, apakah aku masih boleh bersilaturahmi dengannya?” Nabi Shallallahu ‘alaihi wasalam menjawab: “Ya”. Ibnu Uyainah (perawi hadits ini) menyatakan: “Maka turunlah ayat Allah Subhanahu wata’ala:

لاَ يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّين…الممتحنة: 8

Allah tidak melarang kalian untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang (kafir) yang tidak memerangi kalian karena agama… (al-Mumtahanah: 8).

Ini semua karena tujuan kita adalah agar mereka mau menerima Islam sebagai agama mereka yang akan menyelamatkan mereka di dunia dan akhirat. Inilah tujuan pertama dan utama.
Maka di dalam surat an-Nahl Allah bawakan ayat yang semakna dengan ayat di atas dengan lebih dulu mengajarkan kepada kita agar berdakwah dengan hikmah, dengan peringatan-peringatan yang baik, dan dengan bantahan- bantahan yang lebih baik. Lalu Allah perintahkan membalas dengan balasan yang setimpal.
Allah Subhanahu wata’ala berfirman:

ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ (125) وَإِنْ عَاقَبْتُمْ فَعَاقِبُوا بِمِثْلِ مَا عُوقِبْتُمْ بِهِ وَلَئِنْ صَبَرْتُمْ لَهُوَ خَيْرٌ لِلصَّابِرِينَ. (النحل: 125-126)

Serulah (manusia) kepada jalan Rabb-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Rabb-mu Dia-lah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. Dan jika kalian memberikan balasan, maka balaslah dengan balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepada kalian. Akan tetapi jika kamu bersabar, sesungguhnya itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang sabar. (an-Nahl: 125-126)

Sehingga ketika orang-orang kafir itu menjadi tawanan pun, Islam mengajarkan untuk menyikapinya dengan baik, sebagai dakwah bil hal. Yakni mengajarkan kepada mereka rahmat dan ahlak Islam yang baik. Allah Subhanahu wata’ala berfirman:

وَيُطْعِمُونَ الطَّعَامَ عَلَى حُبِّهِ مِسْكِينًا وَيَتِيمًا وَأَسِيرًا. الإنسان: 8

Dan mereka memberikan makanan yang disukainya kepada orang miskin, anak yatim dan orang yang ditawan. (al-Insaan: 8)

Siapa yang dimaksud tawanan kalau bukan tawanan perang dari kalangan orang-orang kafir?
Pernah dikisahkan tentang seorang tawanan yang bernama Tsumamah dalam hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah Shallallahu ‘alaihi wasalam, beliau berkata: “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam mengirim satu pasukan berkuda ke daerah Najd. Mereka pulang dengan membawa seorang tawanan lelaki dari Bani Hanifah bernama Tsumamah bin Usal, pemimpin penduduk Yamamah. Lalu mereka mengikatnya pada salah satu tiang masjid. Satu hari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam keluar menemui tawanan tersebut. Beliau bertanya: “Bagaimana keadaanmu, wahai Tsumamah?” Tawanan itu menjawab: “Aku memiliki kebaikan, wahai Muhammad. Jika kamu mau membunuhku, maka engkau membunuh manusia yang memiliki darah. Namun jika kamu memberikan sesuatu kenikmatan (tidak dibunuh), maka engkau memberikan kenikmatan kepada orang yang mengerti berterima kasih. Jika kamu menginginkan harta, maka mintalah semaumu”. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam lalu meninggalkan tawanan tersebut.
Keesokan harinya beliau menemui tawanan itu kembali, lalu beliau bertanya: “Bagaimana keadaanmu wahai Tsumamah?” Tawanan itu menjawab: “Seperti apa yang telah aku katakan. Jika engkau memberi kemikmatan, maka engkau memberi nikmat kepada orang yang mengerti berterima kasih. Jika kamu mau membunuh, maka engkau membunuh orang yang memiliki darah. Jika kamu menghendaki harta maka mintalah berapa banyak yang kamu mau”. Lalu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam meninggalkannya.
Keesokan harinya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam bersabda: “Bagaimana keadaanmu wahai Tsumamah?”. Tsumamah berkata: “Padaku ada sesuatu yang telah aku katakan. Jika engkau memberi kemikmatan, maka engkau memberi nikmat kepada orang yang mengerti berterima kasih. Jika kamu mau membunuh, maka engkau membunuh orang yang memiliki darah. Jika kamu menghendaki harta maka mintalah, akan aku beri sesukamu”.
Kemudian Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam bersabda kepada para Shahabat: “Lepaskan Tsumamah!”. Lalu Tsumamah berangkat menuju ke kebun kurma. Setelah mandi, dia memasuki masjid dan mengucapkan syahadat: Aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan melainkan Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba serta utusan-Nya. Wahai Muhammad! Di muka bumi ini tidak ada wajah yang paling aku benci daripada wajahmu sebelum ini. Tetapi sekarang wajahmulah yang paling aku suka di antara wajah-wajah yang pernah aku temui. Sebelum ini tidak ada agama yang paling aku benci daripada agamamu dan sekarang hanya agamamulah yang paling aku sukai di antara aga-maagama yang pernah aku temui. Dahulu negerimulah yang paling aku benci, tetapi sekarang negerimulah yang paling aku cintai di antara negeri-negeri yang pernah aku kenal. Sesungguhnya pasukan berkudamu selalu menangkapku, sedangkan aku ingin melakukan umrah. Bagaimana pendapatmu wahai Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam?”. Lalu Beliau Shallallahu ‘alaihi wasalam menyampaikan berita gembira kepada Tsumamah dan menyuruhnya untuk melakukan umrah. Ketika sampai di Kota Mekah seorang bertanya kepadanya: “Kamu sudah keluar dari agamamu?” Tsumamah menjawab: “Tidak. Tetapi aku sudah memeluk Islam dan tunduk kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam. Demi Allah, tidak akan ada sebiji gandum pun dari Yamamah yang akan sampai kepadamu sebelum mendapat izin Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam”. (HR. Bukhari Muslim)

Yakni Tsumamah memboikot kaum musyrikin, karena semua gandum di Mekah berasal dari Yamamah, suku yang ia pimpin.

Maka –wahai kaum muslimin–, ketika kita marah dan jengkel kepada orang-orang kafir, ketika kita benci dengan kekafiran mereka bahkan ketika kita memerangi mereka tetap harus diingat tujuan utama dakwah Islam ini adalah menyebarkan rahmat kepada seluruh manusia. Maka perangilah mereka dengan tidak melampaui batas-batas kebencian dengan cara yang sunnah. Sebenci-bencinya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam kepada Wahsyi yang pernah membunuh pamannya Hamzah –sang pemburu singa- Radhiallahu ‘anhu, beliau tetap menerima ke-islamannya.

Demi Allah! Kalau agama ini diukur dengan emosi, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam tentunya tidak akan memaafkan Wahsyi yang merobek-robek dada Hamzah dan mengambil jantungnya atau Hindun yang mengunyah jantungnya. Bahkan sebaliknya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam mengajarkan kepada kaum muslimin agar dalam perang tidak merusak jasad-jasad musuh. Sebagaimana diriwayatkan dalam hadits yang panjang ketika Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam memberikan pesan-pesan kepada pasukan perang. Di antara pesan itu adalah beliau Shallallahu ‘alaihi wasalam berkata:

…أُغْزُوْا وَلاَ تَغُلُّوْا وَلاَ تَغْدُرُوْا، وَلاَ تُمَثِّلُوْا… رواه مسلم

…Berperanglah tapi jangan mencuri rampasan perang, jangan ingkar janji, dan jangan merusak jasad musuh… (HR. Muslim)

Sumber : Risalah Dakwah Manhaj Salaf Edisi: 87/Th. II 14 Dzulqa’dah 1426 H/16 Desember 2005 M

Risalah Dakwah MANHAJ SALAF, Insya Allah terbit setiap hari Jum’at. Ongkos cetak dll Rp. 200,-/exp. tambah ongkos kirim. Pesanan min 50 exp. bayar 4 edisi di muka. Diterbitkan oleh Yayasan Dhiya’us Sunnah, Jl. Dukuh Semar Gg. Putat RT 06 RW 03, Cirebon. telp. (0231) 222185. Penanggung Jawab & Pimpinan Redaksi: Ustadz Muhammad Umar As-Sewed; Sekretaris: Ahmad Fauzan/Abu Urwah, HP 081564634143; Sirkulasi/pemasaran: Arief Subekti HP 081564690956.

Untuk memperdalam ilmu dan informasi dakwah baca: majalah Asy-Syari’ah & An-Nasihah atau klik http://www.asysyariah.com/ dan http://www.salafy.or.id/.

Published in: on 1 September 2010 at 13:33  Tinggalkan sebuah Komentar  
Tags: ,

The URI to TrackBack this entry is: https://adealam.wordpress.com/2010/09/01/tujuan-dakwah-menyelamatkan-seluruh-manusia/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: