Aturan dan Hukum Perang

Penulis : Ustadz Muhammad Umar As Sewed

Kaum reaksioner khawarij selalu beralasan bahwa kita dalam situasi perang, maka semua orang kafir adalah kafir harby yang layak dibunuh. Sedangkan perang adalah tipu daya, sehingga boleh berbohong, berdusta dan mengingkari perjanjian dengan alasan sebagai strategi perang.
Lalu mencemooh ahlus sunnah dengan para ulamanya dengan ungkapan-ungkapan seperti: “Sekarang bukan masanya fiqh, tetapi masa bertempur!”
Atau seperti ucapan mereka: “Sampai kapan kita akan bicara thaharah dan nifas?!”,
Atau ucapan mereka: “Islam ini tidak akan jaya dengan “haddatsana”, tetapi dengan mengangkat senjata”. Yakni tidak akan jaya dengan meriwayatkan hadits-hadits.
Atau ucapan mereka: “Sekarang tidak perlu Riyadlus Shalihin, tapi yang diperlukan adalah “rudalus shalihin”.
Dan ungkapan-ungkapan lain yang sinis terhadap ilmu fiqh dan hadits atau kitab Riyadlus Shalihin yang ditulis oleh Imam Nawawi Rahimahullah serta kajian-kajian ilmiah para ulama dan para ustad ahlus sunnah.

Maka kita katakan kepada mereka: Apakah perang dalam Islam tidak ada fiqhnya? Apakah jihad tidak memiliki aturan dan hukum-hukum yang tentunya
besumber dari hadits-hadits dan riwayat yang tertulis dalam kitab para ulama?
Sungguh perang dalam Islam adalah ibadah yang memiliki aturan dan hukum-hukum. Jika kita lihat satu hadits saja tentang hukum-hukum perang, maka kita akan lihat betapa banyak yang dilanggar oleh kaum reaksioner pengikut hawa nafsu dan emosi tersebut.
Diriwayatkan dari Aisyah Radhiallahu ‘anha, beliau berkata:

كَانَ رسول الله صلى الله عليه وسلم إِذَا أَمَّرَ أَمِيْرًا عَلَى جَيْشٍ أَوْ سَرِيَّةٍ أَوْصَاهُ فِي خَاصَّتِهِ بِتَقْوَى اللهِ وَبِمَنْ مَعَهُ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ خَيْرًا ثُمَّ قَالَ: أُغْزُوْا عَلَى اسْمِ اللهِ فِي سَبِيْلِ اللهِ، قَاتِلُوْا مَنْ كَفَرَ بِاللهِ. أُغْزُوْا وَلاَ تَغُلُّوْا وَلاَ تَغْدُرُوْا، وَلاَ تُمَثِّلُوْا وَلاَ تَقْتُلُوْا وَلِيْدًا وَإِذَا لَقِيْتَ عَدُوَّكَ مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ فَادْعُهُمْ إِلَى ثَلاَثِ خِصَالٍ فَأَيِّتُهُنَّ أَجَابُوْكَ إِلَيْهَا فَاقْبَلْ مِنْهُمْ وَكُفَّ عَنْهُمْ أُدْعُهُمْ إِلَى اْلإِسْلاَمِ، فَإِنْ أَجَابُكَ إِلَيْهَا فَاقْبَلْ مِنْهُمْ وَكُفَّ عَنْهُمْ أُدْعُهُمْ إِلَى اْلإِسْلاَمِ، فَإِنْ أَجَابُكَ فَاقْبَلْ مِنْهُمْ ثُمَّ ادْعُهُمْ إِلَى التَّحَوُّلِ مِنْ دَارِهِمْ إِلَى دَارِ الْمُهَاجِرِيْنَ فَإِنْ أَبَوْا فَأَخْبِرْهُمْ بِأَنَّهُمْ يَكُوْنُوْنَ كَأَعْرَابِ الْمُسْلِمِيْنَ وَلاَ يَكُوْنُ لَهُمْ فِي الْغَنِيْمَةِ وَالْفَيْءِ شَيْءٌ إِلاَّ أَنْ يُجَاهِدَ مَعَ الْمُسْلِمِيْنَ. فَإِنْ هُمْ أَبَوْا فَاسْأَلْهُمُ الْجِزْيَةَ فَإِنْ هُمْ أَجَابُوْكَ فَاقْبَلْ مِنْهُمْ. فَإِنْ أَبَوْا فَاسْتَعِنْ عَلَيْهِمْ بِاللهِ تَعَالىَ وَقَاتِلْهُمْ. وَإِذَا حَاصَرْتَ أَهْلَ حِصْنِ فَأَرَادُوْا أَنْ تَجْعَلَ لَهُمْ ذِمَّةَ اللهِ وَذِمَّةَ نَبِيِّهِ فَلاَ تَفْعَلْ وَلَكِنِ اجْعَلْ لَهُمْ ذِمَّتَكَ فَإِنَّكُمْ إِنْ تَخْفُرُوْا ذِمَمَكُمْ أَهْوَنُ مِنْ أَنْ تَخْفُرُوْا ذِمَّةَ اللهِ. وَإِذَا أَرَادُوْكَ أَنْ تُنْزِلَهُمْ عَلَى حُكْمِ اللهِ فَلاَ تَفْعَلْ بَلْ عَلَى حُكْمِكَ فَإِنَّكَ لاَ تَدْرِيْ أَتُصِيْبُ فِيْهِمْ حُكْمَ اللهِ تَعَالَى أَمْ لاَ. (روه مسلم في كتاب الجهاد باب تأمير الإمام رقم 1731)

Dari Sulaiman bin Buraidah dari ayahnya dari Aisyah Radhiallahu ‘anha ia berkata: Bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam jika mengutus seorang komandan yang membawa sebuah pasukan besar atau kecil, beliau mewasiatkan kepadanya untuk bertakwa kepada Allah dan mewasiat-kan kepada kaum muslimin dengan kebaikan. Kemudian beliau Shallallahu ‘alaihi wasalam bersabda: “Berperanglah dengan nama Allah! Di jalan Allah, perangilah orang yang kafir kepada Allah. Berperanglah tapi jangan mencuri rampasan perang, jangan ingkar janji, jangan merusak jasad musuh dan jangan membunuh anak-anak!. Jika kalian menemui musuh kalian dari kalangan musyrikin, maka ajaklah mereka kepada tiga perkara –Jika mereka menerima salah satunya, maka terimalah dan berhentilah (tidak memerangi)–: ajaklah kepada Islam. Kalau mereka mengikuti ajakanmu, maka terimalah mereka dan tahanlah peperangan. Ajaklah kepada Islam. Kalau mereka menyambut ajakanmu, maka terimalah dan ajaklah untuk pindah (hijrah) dari desa mereka ke tempat muhajirin (Madinah). Kalau mereka menolak, maka sampaikanlah kepada mereka bahwa mereka dianggap sebagai orang-orang arab gunung (nomaden) yang muslim. Tidak ada bagi mereka bagian ghanimah (pampasan perang) sedikit pun kecuali jika mereka berjihad bersama kaum muslimin. Kalau mereka menolak (untuk masuk Islam), maka mintalah dari mereka untuk membayar jizyah (upeti) (sebagai orang-orang kafir yang dilindungi). Kalau mereka menolak, maka minta tolonglah kepada Allah untuk menghadapi mereka kemudian perangilah.
Jika engkau mengepung penduduk suatu benteng, kemudian mereka menyerah dan ingin meminta jaminan Allah dan Rasul-Nya, maka janganlah kau lakukan. Tetapi jadikanlah untuk mereka jaminan kalian, karena jika kalian melanggar jaminan-jaminan kalian itu lebih ringan daripada kalian menyelisihi jaminan Allah. Dan jika mereka menginginkan engkau untuk mendudukkan mereka di atas hukum Allah, maka jangan kau lakukan. Tetapi dudukkanlah mereka di atas hukummu karena engkau tidak tahu apakah engkau menepati hukum Allah pada mereka atau tidak
. (HR. Muslim dalam Kitabul Jihad bab Ta’mirul Imam no. 1731)

Dalam hadits di atas kita mendapatkan banyak faedah tentang aturan-aturan perang yang menunjukkan rahmat Islam pada seluruh manusia, di antaranya:

  1. Diperintahkan agar komandan dan pasukannya betakwa kepada Allah Subhanahu wata’ala
  2. Mengikhlaskan niat untuk berperang karena Allah bukan karena harta dunia atau kedudukan, bukan pula untuk rebutan kekuasaan.
  3. Dilarang mencuri rampasan perang. Yaitu mengambil pampasan perang untuk pribadinya sebelum dibagi secara syar’i oleh komandannya.
  4. Tidak mengingkari perjanjian yang telah dibuat antara kaum muslimin dengan orang kafir, kecuali jika mereka yang mulai melanggarnya, seperti perjanjian antara kaum muslimin dan Yahudi di Madinah, atau perjanjian Hudaibiyah antara kaum muslimin dan kaum musyrikin Qurais dan sekutuya.
    Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam dan para shahabatnya tidak melanggar perjanjian Madinah hingga kaum Yahudi Bani Quraidah berkhianat. Demikian pula Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam dan para shahabatnya tidak melanggar perjanjian Hudaibiyah hingga musyrikin Quraisy sendiri yang membatalkannya.
  5. Tidak boleh merusakan jasad musuh. Yakni musuh yang telah mati terbunuh, tidak boleh dicacati, apakah dengan dicongkel matanya, dipotong hidungnya, kemaluannnya dan lain-lainnya walaupun dengan alasan menghinakan orang kafir. Semua itu dilarang dalam Islam.
  6. Tidak membunuh anak-anak, karena mereka bukan umur perang.
    Kami kira aturan ini dikenal banyak manusia bahkan dalam hukum “positif” orang-orang kafir sekalipun.
    Termasuk yang tidak boleh dibunuh dalam perang selain anak-anak adalah wanita, orang tua renta dan para pekerja, buruh dan petani yang tidak ikut andil dalam peperangan.
    Diriwayatkan bahwa pada suatu hari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam berjalan bersama pasukannya. Kemudian beliau melihat orang-orang berkerumun pada sesuatu, maka beliau mengutus seseorang untuk melihatnya. Ternyata didapati seorang wanita yang terbunuh oleh pasukan terdepan yang dipimpin oleh Khalid bin Walid Radhiallahu ‘anhu, maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam bersabda:

    انْطَلِقْ إِلَى خَالِدِ بْنِ الْوَلِيدِ فَقُلْ لَهُ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْمُرُكَ يَقُولُ لَا تَقْتُلَنَّ ذُرِّيَّةً وَلَا عَسِيفًا. رواه أبو داود

    Pergilah kepada Khalid dan katakanlah kepadanya: Sesungguhnya Rasulullah melarang engkau membunuh dzurriyah (wanita dan anak-anak) dan pekerja. (HR. Abu Dawud)

    Dalam riwayat lain, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam bersabda:

    قُلْ لِخَالِدٍ لاَ تَقْتُلنَّ امْرَأَةً وَلاَ عَاسِيْفًا. رواه أحمد وابن ماجه والطحاوي، انظر الصحيحة للألباني 6/314

    Katakan kepada Khalid: Jangan ia membunuh wanita dan pekerja. (HR. Ahmad, Ibnu Majah dan Thahawi. Lihat Ash-Shahihah karya Syaikh Al-Albani 6/314)

  7. Menawarkan tiga pilihan kepada musuh sebelum berperang:

    • Mengajak kepada Islam. Jika mereka mau menerima Islam, maka berhentilah peperangan. Dan ajaklah untuk hijrah dari negeri mereka ke negeri kaum muslimin. Kalau mereka tidak mau hijrah, maka status mereka seperti orang-orang arab gunung (nomaden) yang muslim.
    • Jika mereka tidak mau menerima Islam, maka ajaklah untuk tunduk pada negara kaum muslimindan membayar upeti (jizyah) sebagai orang kafir dzimmi yang dilindungi.
    • Jika mereka menolak jizyah, maka berarti memilih yang ke tiga yaitu perang. Maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam bersabda: “Kalau mereka menolak, maka minta tolonglah kepada Allah dan perangilah!”.
  8. Jika mereka meminta jaminan, maka berikan jaminan kalian secara pribadi, jangan mengatas-namakan Allah, yakni jangan memberi jaminan Allah. Karena kalau kalian melanggar jaminan kalian lebih ringan daripada melanggar jaminan Allah.
    Demikian pula ketika mereka meminta dihukumi dengan hukum Allah, maka katakanlah bahwa ini hukum yang kami putuskan, karena belum tentu kalian menepati hukum Allah.

Faedah terakhir ini memiliki makna yang sangat dalam. Karena kita diperintahkan untuk tidak menjatuhkan nama Allah dan nama Islam dengan perbuatan atau keputusan kita. Sehingga walaupun kita sudah berupaya untuk memutuskan sesuai dengan dalil-dalil dari Allah dan rasul-Nya, tapi tetap kita katakan kepada musuh-musuh kita bahwa ini adalah keputusan kami. Dengan kata lain ini ijtihad kami, sehingga kalau ternyata salah, maka itu kekeliruan kita, karena kurang memahami makna ayat dan hadits. Kalau tepat kita bersyukur kepada Allah Subhanahu wata’ala
Berbeda dengan orang-orang yang sombong dan terlalu berani mengatasnamakan Allah atau Islam terhadap perbuatan yang mereka lakukan. Mereka membantai dan membunuh anak-anak serta para wanita, mengacau di mana-mana kemudian berkata: “Inilah Islam”, “Inilah perintah Allah”, yang ternyata mereka salah memahami arti jihad, salah memahami ayat dan hadits. Akibatnya orang-orang kafir dan orang-orang bodoh mengira bahwa Islam itu kejam, sadis, tidak punya perikemanusiaan. Sehingga jatuhlah nama Islam, karena perbuatan bodoh kelompok-kelompok sempalan yang menyimpang dari Islam tersebut.
Silakan mereka periksa “jihad” mereka, apakah sudah mencocoki aturan-aturan sunnah di atas? Atau mereka sengaja ingin merusak gambaran Islam yang adil dan bijaksana?
Maka para pemuda-pemuda muslim yang berjalan dengan emosinya dan tidak mau mengikuti bimbingan ayat-ayat dan hadits di atas, mereka bukan pengikut sunnah (ahlus sunnah), tapi pengikut emosi (ahlul ahwa). Yang mencoreng dan mengotori gambaran Islam yang akhirnya bertentangan dengan tujuan dakwah Islam itu sendiri.

Sumber : Risalah Dakwah Manhaj Salaf Edisi: 88/Th. II 28 Dzulqa’dah 1426 H/30 Desemb er 2005 M

Risalah Dakwah MANHAJ SALAF, Insya Allah terbit setiap hari Jum’at. Ongkos cetak dll Rp. 200,-/exp. tambah ongkos kirim. Pesanan min 50 exp. bayar 4 edisi di muka. Diterbitkan oleh Yayasan Dhiya’us Sunnah, Jl. Dukuh Semar Gg. Putat RT 06 RW 03, Cirebon. telp. (0231) 222185. Penanggung Jawab & Pimpinan Redaksi: Ustadz Muhammad Umar As-Sewed; Sekretaris: Ahmad Fauzan/Abu Urwah, HP 081564634143; Sirkulasi/pemasaran: Arief Subekti HP 081564690956.

Untuk memperdalam ilmu dan informasi dakwah baca: majalah Asy-Syari’ah & An-Nasihah atau klik http://www.asysyariah.com/ dan http://www.salafy.or.id/.

Iklan
Published in: on 2 September 2010 at 08:54  Tinggalkan sebuah Komentar  
Tags: , , , ,

The URI to TrackBack this entry is: https://adealam.wordpress.com/2010/09/02/aturan-dan-hukum-perang/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: